Sunday, December 19, 2010

JAWAPAN DARI AKU BUAT "AKU"

Sejak akhir-akhir ini, saya seringkali mendapat pertanyaan yang sama mengenai isu-isu aurat. Bagaimana hendak menjawab alasan mereka yang tak nak menutup aurat? Bagaimana hendak menarik mereka memakai tudung? Bagaimana nak memberi kefahaman kepada mereka tentang aurat? Dan lain-lain lagi.
Di sini saya berusaha mengumpul alasan-alasan dan hujah-hujah balas buat si pelaku dedah aurat. Terima kasih kepada sumber berkenaan, boleh rujuk untuk jawapan penuh. Dan artikel ini bukan sahaja tertumpu pada isu bertudung, malah juga buat muslimah yang bertudung pendek, memakai sendat serta kaum muslimin sendiri yang mendedah aurat. Insyaallah semoga bermanfaat buat mereka yang tercari-cari jawapan mengenai isu ini.


1. Walaupun dedah aurat, diri masih menjaga maruah dan tidak melakukan perkara tak senonoh?

”Janganlah nilai orang dari luarannya. Don’t judge a book by its cover!”
"Walaupun tidak pakai tudung, saya tetap masih jaga solat dan menjaga tingkah laku"

Jawapan:
Adakah anda mendakwa diri anda mempunyai hati yang suci, iman yang tinggi dan kononnya ia sudah cukup menjamin maruah diri tanpa perlu menutup aurat?Tetapi adakah anda berani menjamin bahawa semua lelaki ajnabi yang melihat aurat anda mempunyai hati sesuci dan iman setinggi anda juga?Langsungkah mereka tidak memberi kesan dan tidak membangkitkan nafsu serakah mereka yang berada di hadapan anda? Jadi, perlu diberi kefahaman bahawa kewajipan wanita menutup aurat bukanlah semata-mata untuk menjaga maslahat dan maruah pihak wanita itu sendiri, tetapi maslahah yang lebih besar ialah menjaga masyarakat yang berada di sekelilingnya agar tidak terfitnah disebabkan budaya mendedahkan aurat. Betapa banyak kes-kes jenayah rogol dan cabul berpunca daripada wanita sendiri yang mempamerkan tubuh badannya yang terdedah di hadapan khalayak lelaki. Maka tutuplah aurat bukan sekadar untuk anda, tetapi juga demi kemaslahatan orang lain di sekeliling.


2. Perempuan yang bertudung lebih teruk daripada tak bertudung?

"Ala… perempuan pakai tudung pun berperangai buruk!"
“Ada juga rakan saya yang betul-betul menutup aurat tetapi perangai dan kelakuan mereka lebih teruk dari perempuan yang tidak memakai tudung!”
“Ada seorang kakak tu pakai tudung, tapi perangai buruk, mengumpat sana mengumpat sini”
“Siapa kata orang tak pakai tudung semua jahat?”

Jawapan:
Ungkapan anda ini seolah-olah sedang memperlekehkan insan yang sedang berusaha mentaati perintah Allah (dalam bab tutup Aurat). Apakah anda perasan bahawa anda sudah lebih baik berbanding insan yang menutup aurat tersebut apabila anda berani melafazkan ungkapan seperti itu, sedangkan anda sendiri membiarkan aurat anda terbuka? Salah sama sekali dalam hal ehwal agama, untuk kita membandingkan diri kita dengan mereka yang lebih buruk agama dan akhlak. Ia adalah teknik Syaitan untuk menghentikan seseorang dari melakukan usaha pemulihan diri kepada yang lebih baik. Nabi bersabda: Dua perkara yang sesiapa dapat perolehinya akan ditulis dirinya sebagai hamba yang bersyukur dan sabar, sesiapa yang gagal dalamnya, tidak akan ditulis sebagai orang bersyukur dan sabar. Iaitu sesiapa yang melihat tentang agamanya kepada mereka yang jauh lebih baik darinya, lalu ia berusaha mengikutinya, dan dalam hal keduniaan mereka melihat kepada orang-orang yang kurang darinya sehingga ia memuji Allah atas nikmat yang diperolehinya. (HR At-Tirmidzi)


3. Tidak mahu hipokrit bila bertudung?

"Bertudung ni perlukan keikhlasan…"
“Saya mahu berubah kerana saya sendiri yang ingin berubah. Saya mahu melakukannya dengan ikhlas, bukan kerana disuruh.”
“Buat apa pakai tudung kalau hati tak betul”

Jawapan:
Allah swt dan RasulNya telah mengarahkan seluruh wanita muslimah WAJIB untuk menutup aurat tidak kira sama ada seseorang itu ikhlas atau tidak, suka atau tidak, disuruh oleh orang lain atau terbit dari hatinya sendiri. Sama seperti mendirikan solat, membayar zakat, puasa Ramadhan dan semua arahan serta larangan Islam yang lain, sama ada seseorang itu ikhlas atau tidak, terpaksa atau tidak. Sekiranya ikhlas dijadikan alasan maka, ramai diluar sana tidak perlu solat 5 waktu kerana sukar mencapai tahap keikhlasan yang ingin dicapai.
Perlu diingatkan, jika seseorang menutup aurat secara ikhlas atau separa ikhlas, maka dia akan beroleh ganjaran sekadar keikhlasannya. Namun tanggungjawab fizikal yang diwajibkan oleh agama dikira sudah terlaksana secara zahirnya. ATAU kata lainnya, tatkala itu dia hanya BERDOSA SEKALI iaitu kerana tidak melaksanakannya secara ikhlas, tetapi dia terhindar dari dosa tidak mengerjakan yang wajib ke atasnya secara zahir. Namun jika dia degil dan tidak menutup aurat, atas alasan TIDAK IKHLAS, TIDAK MAHU HIPOKRIT dan sebagainya, tindakannya itu menjadikannya BERDOSA di sisi Allah secara fizikal dan juga spiritual, atau dalam kata lainnya, dia berdosa DUA KALI. Dosa di level pertama dan kedua sekaligus, malah lebih musnah apabila dosa level pertama itu sangat mudah bercambah apabila ia berjangkit kepada orang lain, seperti apabila sahaja ada mata lelaki bukan mahram yang melihat, ketika itu dosa bukan hanya dua kali tetapi sebanyak mata lelaki yang melihat. Adapun bagi mereka yang tidak ikhlas tadi, at least dia sudah terselamat dari cambahan dosa dari mata lelaki.


4. Menunggu seru untuk bertudung?

“Biarlah ianya datang daripada saya sendiri, bukan dipaksa sesiapa. Bila tiba masa, Insyaallah saya bertudung”
“Saya tahu hari itu akan tiba tetapi bukan sekarang”
“Insyaallah, apabila sudah berkahwin barulah saya bersedia”

Jawapan:
Jika bukan sekarang, maka adakah apabila sudah terlantar di rumah mayat baru ingin berubah? Sedarilah wahai diri, bahawa kematian akan datang secara tiba-tiba dan tiada sebarang jaminan umur masih panjang beberapa minggu lagi.

drpd blog salafus soleh.

Friday, December 10, 2010

BERLAPANG DADA..ITU YANG TERBAIK

Perasaan marah,tersinggung, terasa hati, terluka ataupun dilukai memang takkan lari apabila kita berprogram dan bergerak kerja. Itu lumrah alam. Itulah sebenarnya yang mencorakkan perjalanan gerak kerja tersebut. Tak seronoklah berprogram kalau semuanya berjalan lancar saja tanpa sebarang masalah. Namun, Islam tidak membiarkan masalah ini berlalu begitu sahaja. Setiap masalah yang berlaku, ada jalan penyelesaiannya. Islam telah menyediakan 3 cara bagaimana untuk kita counter balik masalah-masalah yang berlaku.

MENAHAN MARAH




Bagi yang panas baran, perkara ni memang susah untuk dipraktikkan kan? Apabila ada yang marah dengan kita atau tak berpuas hati dengan kita ataupun kita tak berpuas hati dengan orang lain, sila KAWAL KEMARAHAN kita. Sedarlah, saat kita marah, perlakuan kita dikawal oleh ENCIK SYAITAN dan PUAN EMOSI. Kita tidak akan mampu berfikir dengan rasional saat itu.

Bukan tidak boleh marah. BOLEH. Tapi sila KAWAL kemarahan tersebut. Jangan disebabkan perasaan marah, segala gerak kerja terganggu, ukhwah kian renggang, muka kian masam, habis menjejaskan emosi dan gerak kerja yang lain.

Nabi pernah memberi nasihat kepada seseorang yang datang meminta nasihat dari baginda. Apa yang nabi katakan?.. "Jangan kamu marah". Nabi mengulangi ayat itu beberapa kali. (H.R BUKHARI). Lihatlah bertapa nabi menasihati kita untuk TIDAK MARAH!

Saya bukan hanya pandai bercakap, tapi saya bercakap berdasarkan PENGALAMAN. Saya pernah bekerja dengan orang yang panas baran. Nasihat saya, kita perlu menjadi COOLER. Air kalau disimbah dengan minyak petrol akan lebih marak. Tapi, api kalau disimbah dengan air, maka padamlah api tersebut. 


MEMBERI MAAF


MAAF. 


Satu perkataan yang simple tapi susah untuk diluahkan. Mungkin sebab masing2 ada ego. Ada yang egonya tinggi menggunung. Ada yang jugak egonya santai2 jer. Ego anda semua tahap mana yer? Nasihat saya, bagi yang berego tinggi sangat tu, sila-silakan rendahkan ego anda. Tak salah pun bila kita rendahkan ego untuk sesuatu yang baik. 


Selalukanlah ucapkan perkataan maaf dari bibir kita. Jadikan ia satu kebiasaan kita. Salah ke kalau kita ucapkan perkataan MAAF? Takkan jatuh martabat kita, kalau kita minta maaf kan? Hatta kalau kita seorang raja, pemimpin, menteri mahupun hanya insan biasa berilah kemaafan bila ada yang meminta ;mintalah kemaafan bila ada yang terluka.(pening x ayat nih??)


BERLAPANG DADA


Cara yang terakhir, berlapang dadalah. Kata yang lebih mudah, REDHA. Bukan mudah untuk kita redha dengan sesuatu yang berlaku. Namun, BERUSAHALAH. Moga bila kita redha dengan apa yang terjadi, Allah redha ke atas kita. Sesuatu yang susah untuk kita dapat, mestilah dimulai dengan usaha yang bersungguh-sungguh. Bila dah dapat, perasaannya sangat INDAH!!


JOM SAMA-SAMA KITA BERLAPANG DADA!!


"...Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal menghalalkan) itu lebih hampir kepada taqwa. Dan janganlah pula kamu lupa berbuat baik dan berbudi sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua yang kamu kerjakan. " (Al-Baqarah : 237)

SIAPA SAYA

My photo
Tasek Gelugor, Pulau Pinang, Malaysia
Puteri sulung dan tunggal kepada Encik Hamali dan Puan Munirah. ::TASKI ABIM:: ::SEK KEB TASEK GELUGOR:: ::SEK MEN SAINS RAJA TUN AZALAN SYAH(SERATAS):: ::ALLIED HEALTH SCIENCES, CFSIIUM:: :: BACHELOR OF DIETETICS IIUM '11-'15
SAYA SAYANG ANDA SEMUA KERANA ALLAH

MEREKA KATA....

Get widget here

Blog Archive