Saturday, May 23, 2015

Hospital Diary-13



Maha Pemurah dan Maha Penyayang Allah SWT, ke atas seorang insan bergelar wanita. Dalam jasad seorang Hawa itu, Allah kurniakan suatu tempat yang sangat istimewa dan sangat berharga buat mereka. Tempat yang nyaman, tempat yang memberi kerehatan, tempat yang memberi perlindungan dan tempat yang Allah kurniakan kekuatan. Suatu tempat yang Allah berikan kemuliaan untuk memberikan rasa nyaman buat jasad yang lain. Dan suatu tempat yang Allah namakan dengan namaNya yang mulia, iaitu RAHIM yang bermaksud penyayang.

Namun acap kali ketika ini, sering kita melihat berita dan sering kita mendengar cerita, yang membuatkan nikmat serta erti sebenar “tempat” itu kian pudar dan malap.

“BAYI BARU DILAHIRKAN DIJUMPAI DI DALAM KOTAK DI HADAPAN MASJID”

“IBU YANG TAK BERPERIKEMANUSIAAN! BAYI BARU LEMAS DI DALAM MANGKUK TANDAS”

“PENGGUGURAN JANIN MENJADI TREND BUAT PASANGAN MUDA YANG BELUM BERKAHWIN”

Apa yang anda semua rasa bila membaca berita-berita ini? Jujur dari hati, saya rasa sedih. Hati saya rasa pedih. Dan jiwa saya rasa terhiris.

Berada di hospital atau agensi kesihatan, anda tidak akan lari dengan situasi kelahiran. Ada kelahiran yang sangat-sangat menggembirakan dan ada kelahiran yang mampu membuatkan anda mengalirkan air mata dan terus berfikir panjang.

Melihat kelahiran zuriat dari pasangan suami isteri amat-amat mendamaikan dan menenangkan. Khalifah kecil yang lahir disambut dengan linangan air mata kesyukuran. Dipeluk dengan pelukan kasih sayang. Dan diazankan atau diiqamatkan dengan harapan agar zuriat yang lahir menjadi anak yang soleh buat bekalan ibu dan ayah di sana nanti.

Namun, apabila saat kelahiran itu tiba, yang berada di hadapan mata pada ketika itu adalah seorang anak gadis muda belasan tahun, hati pasti meruntun hiba. Dan air mata terus mengalir apabila Khalifah kecil itu muncul ke dunia, si ibu memalingkan muka dan berkata, “Serahkan dia pada sapa-sapa pun. Saya tak kisah. Saya tak nak dia susahkan saya. Dah la tak tahu bapak dia yang mana satu. Lebih baik dia tak hadir dalam hidup saya. Menyusahkan!”

Selalu saya terfikir, adakah nikmat menjadi IBU itu sudah tidak dianggap sebagai nikmat? Adakah sakit ketika saat kelahiran itu tidak mampu menginsafkan jiwa-jiwa yang sudah jauh bergelumang dengan dosa? Tepuk dada, tanya iman.

****

“Bukankah Kami menciptakan kamu daripada air yang hina (mani).”

“Kemudian Kami letakkan ia di dalam tempat yang kukuh (rahim).”

“Sampai waktu yang ditentukan”

“Lalu kami tentukan (bentuknya), Kamilah sebaik-baik yang menentukan”


(Al Mursalat: 20-23)


No comments:

SIAPA SAYA

My photo
Tasek Gelugor, Pulau Pinang, Malaysia
Puteri sulung dan tunggal kepada Encik Hamali dan Puan Munirah. ::TASKI ABIM:: ::SEK KEB TASEK GELUGOR:: ::SEK MEN SAINS RAJA TUN AZALAN SYAH(SERATAS):: ::ALLIED HEALTH SCIENCES, CFSIIUM:: :: BACHELOR OF DIETETICS IIUM '11-'15
SAYA SAYANG ANDA SEMUA KERANA ALLAH

MEREKA KATA....

Get widget here

Blog Archive