Saturday, May 23, 2015

Hospital Diary-15



Satu ketika dulu, hospital adalah tempat yang seboleh-bolehnya, saya akan elak untuk masuk walaupun sebagai seorang pelawat. Hakikatnya dulu, masuk saja ke dalam pagar hospital walaupun sebagai pelawat, jantung dah berdegup kencang. Melangkah sahaja kaki ke dalam wad, temperature badan terus naik dan bila balik saja ke rumah pasti akan demam selama seminggu.

Pada waktu itu, bau ubat saja dah boleh memeningkan apatah lagi saat melihat darah memang rasa nak pitam. Mungkin immune system pada masa itu terlalu lemah atau mungkin juga semangat pada waktu itu terlalu goyah. Hospital dan saya memang sangat tak kamceng satu ketika dulu. Dan kalau mendengar berita kematian, badan akan automatic menggigil, takut.

Kini,

Hospital itu satu kebiasaan. Pengalaman praktical 1 tahun di hospital berjaya menguatkan immune system dan semangat diri. Bau ubat sudah menjadi bau harian, melihat darah sudah menjadi pandangan rutin dan berdepan dengan kematian setiap hari di wad sudah menjadi perkara biasa.

Ya. Kematian setiap hari di wad sudah menjadi perkara biasa yang di lalui.

Saya ingat lagi, awal-awal memulakan practical di hospital. Bila dapat tahu pesakit saya meninggal, mesti akan bergetar satu badan dan balik itu saya akan menangis. Mood akan moody untuk beberapa hari. Rasa takut akan kematian itu sangat kuat. Dan kematian itu benar-benar menginsafkan.

Namun, perasaan itu kadang-kadang berubah. Semakin lama berada di hospital, kadang-kadang rasa sudah terbiasa dengan situasi kematian. Setiap yang bertugas di hospital, saya pasti mereka melalui situasi yang sama. Tanyalah kepada doktor, farmasi, nurse, pembantu perubatan, dietitian dan sesiapa sahaja pun. Perkhabaran kematian itu seperti perkhabaran biasa. Dan kadang-kadang sudah tak mampu menginsafkan. Astaghfirullahazim.

Satu perkara yang sentiasa saya mohon dari Allah,

Ya Allah, Janganlah kau kebalkan hatiku hingga berita kematian itu berlalu ibarat angin yang mendamaikan.

Jujur, saya takut. Saya takut perasaan takutkan mati itu Allah tarik dari hati. Saya takut badan saya yang dah immune dengan keadaan hospital turut ‘immune’ dengan kematian. Nauzubillahi minzalik.

****

لسلام عليكم أهل الديار من المؤمنين والمسلمين وإنا إن شاء الله للاحقون أسأل الله لنا ولكم العافية

‘Salam sejahtera ke atas kamu wahai ahli kubur, dari kalangan mukminin dan muslimin, InsyaAllah kami akan menyusul kalian, Aku berdoa kepada Allah supaya memberi keselamatan kepada kami dan kamu. [riwayat Muslim]


“Katakanlah, ‘Allahlah yang menghidupkan kamu kemudian mematikan kamu, setelah itu mengumpulkan kamu pada Hari Kiamat yang tidak ada keraguan padanya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.” (Al-Jatsiyah: 26)

No comments:

SIAPA SAYA

My photo
Tasek Gelugor, Pulau Pinang, Malaysia
Puteri sulung dan tunggal kepada Encik Hamali dan Puan Munirah. ::TASKI ABIM:: ::SEK KEB TASEK GELUGOR:: ::SEK MEN SAINS RAJA TUN AZALAN SYAH(SERATAS):: ::ALLIED HEALTH SCIENCES, CFSIIUM:: :: BACHELOR OF DIETETICS IIUM '11-'15
SAYA SAYANG ANDA SEMUA KERANA ALLAH

MEREKA KATA....

Get widget here

Blog Archive