Saturday, May 23, 2015

Hospital Diary-6



Selesai semua kes pada hari ini. Duduk sebentar di sofa di hadapan ward sementara menyiapkan document-document yang nak diletakkan di dalam file pesakit.

Seorang mak cik, barangkali isteri kepada salah seorang pesakit datang duduk di sofa bersebelahan dengan sofa yang aku duduk. Senyum buatnya.

“Puan datang tengok pesakit ke?” aku cuba beramah mesra.

“Mak cik datang jaga suami mak cik. Dia ada darah tinggi. Dah tua dah. 80 lebih dah DR.” Mak cik tersebut jawab dengan ramahnya, sambil senyuman tak lekang dari mulut.

“DR dah habis tengok pesakit ker?” ujar mak cik tadi. (Ok saat tengah tulis post ni, baru teringat rupanya aku tak tanya pun nama mak cik tu. Ok!)

“Alhamdulillah mak cik dah habis dah. Tengah siapkan document sikit”. Aku balas untuk meraikan pertanyaan mak cik tadi.

“DR, mesti penatkan kena tengok ramai pesakit. Mak cik yang jaga pak cik sorang ni pun rasa penat sangat. Hanya Allah saja yang tahu”. Mak cik tersebut mula membuka cerita dan meluahkan perasaan.
Aku tersenyum dan memandang mak cik tersebut. “Penat, mak cik. Kadang-kadang rasa macam nak tidur saja.” 

Aku tersenyum dan dia juga tersenyum.  

Aku letakkan pen dan document yang sedang diisi dan membetulkan kedudukan. Duduk betul-betul berhadapan dengan mak cik tersebut. “Penat memang penat mak cik. Jaga orang sakitkan. Macam-macam kerenah pulak tuh. Tapi, insya-Allah, setiap kepenatan kita itu, Allah ganjari dengan pahala. Penat saya sikit saja. Tapi, penat mak cik lagi berganda. Tapi, yakinlah. InsyaAllah Mak cik lagi la Allah ganjari dengan berganda-ganda pahala. Berbakti pada suami, sabar dengan kerenah suami, dan setiasa bersama suami walaupun suami tengah sakit. 

Moga syurga buat mak cik nanti”.

 Mak cik itu tersenyum. Ya, seorang isteri yang penat menjaga suami, tapi masih mampu tersenyum. Aku bangun dan minta izin untuk balik ke pejabat dari mak cik tersebut. Sebelum balik, mak cik itu sekali lagi tersenyum.





Teringat kisah Rasulullah berlari balik dari Gua Hira’ sejurus selepas Jibril datang berjumpa baginda. Khadijah yang pada masa itu tidak tahu apa yang berlaku tidak terus memeningkan kepala baginda dengan soalan yang bertubi-tubi. Apa yang Saidatina Khadijah lakukan? Muhammad diselimut dan dipeluk agar diri baginda beroleh keamanan. Hinggalah akhirnya, Muhammad tenang di atas pangkuan Saidatina Khadijah.


No comments:

SIAPA SAYA

My photo
Tasek Gelugor, Pulau Pinang, Malaysia
Puteri sulung dan tunggal kepada Encik Hamali dan Puan Munirah. ::TASKI ABIM:: ::SEK KEB TASEK GELUGOR:: ::SEK MEN SAINS RAJA TUN AZALAN SYAH(SERATAS):: ::ALLIED HEALTH SCIENCES, CFSIIUM:: :: BACHELOR OF DIETETICS IIUM '11-'15
SAYA SAYANG ANDA SEMUA KERANA ALLAH

MEREKA KATA....

Get widget here

Blog Archive